Sunday, July 28, 2019

Tuti Ismail

TAXIC: Dari Komunitas Untuk Reformasi Perpajakan

Hari Pajak 2019

Hari Pajak 2019 yang baru lalu menjadi titik awal lahirnya komunitas di DJP. Tepat di tanggal 14 Juli 2019, Dirjen Pajak Robert Pakpahan meresmikan (Grand Launching) Tax Music Community (TAXIC) sebagai komunitas pecinta musik yang ada di DJP.

Sebenarnya sebagai sebuah komunitas, TAXIC telah berdiri sejak tanggal 1 Februari 2019. Idealis dan konsep, logo serta nama telah rampung dibahas pada saat itu. Kantin Kita, Lantai Semibasement, Gedung Mar"ie Muhammad menjadi saksinya.

Dari perbincangan saya dengan dua di antara beberapa inisiator komunitas, Aris Jatmiko dan Laksmi Indriani diketahui bahwa TAXIC dimaksudkan untuk menjadi  rumah bagi pegawai DJP, mantan pegawai, Pegawai Pemerintah Non Pegawai Negeri (PPNPN) atau yang kita kenal dengan sebutan pramubakti dan satpam yang memiliki minat pada musik (Community Of Interest/COI). Sebagai komunitas yang tumbuh dalam institusi, maka tidak mengherankan jika kemudian komunitas ini  mengusung motto Work - Music - Inspiring.

Grand Launching TAXIC oleh Dirjen Pajak Robert Pakpahan 

Dari atas panggung yang berdiri di halaman Kantor Pusat DJP,  Dirjen Pajak menyampaikan harapnya. Kelak kiranya komunitas yang ada di DJP dapat menjadi perekat dan corong dalam penyebaran informasi baik di internal maupun ekternal DJP. 

Sebagai informasi di DJP tidak hanya memiliki satu komunitas. Ada banyak yang lainnya yang sedang berkembang seperti komunitas sepeda, sepeda motor, fotografi, menulis,  pecinta rokok marginal, pecinta audio analog, design grafis, olah raga (seperti lari, basket, voli dan catur) dan yang lainnya. Tanpa mengurangi porsi perhatian pada pekerjaan utamanya mereka dengan sangat asik menggeluti minatnya amsing-masing. Hal serupa pun sebetulnya juga terjadi pada tingkat Kementerian Keuangan yang ditandai dengan keberadaan  Komunitas Sastra Kemenkeu yang disingkat KSK (beberapa pegawai DJP yang tercatat aktif sebagai anggotanya). Karenanya harapan yang sama tentu juga diletakkan pada pundak mereka.  Terlebih saat ini DJP sedang melaksanakan Reformasi Perpajakan Jilid III (2017 - 2024). Sebuah pekerjaan besar yang sangat mustahil bisa dilakukan oleh segelintir orang saja. Reformasi perpajakan butuh dukungan bersama.



Komunitas, Wujud Nyata MBWA 

Tidak ingin tanggung-tanggung, dalam Reformasi Perpajakan Jilid III secara serentak DJP malakukan perubahan pada 5 pilar penopang insitusi perpajakan, yaitu organisasi, Sumber Daya Manusia (SDM), TI dan basis data, proses bisnis dan peraturan perpajakan. Seungguh sebuah langkah besar yang tidak mungkin sepi dari tantangan.

Berdasarkan penelitian McKinsey (2008) tantangan terbesar yang dapat sebabkan kegagalan program perubahan justru berasal dari pihak internal sendiri, yaitu resistensi pegawai. Faktor utama yang mendorong timbulnya resistensi adalah ketidaktahuan serta kejelasan atas konsep perubahan dan bukan pada perubahan itu sendiri. Penyebabnya adalah tersumbatnya keran-keran informasi yang menghubungkan institusi dengan pegawai. Untuk itu diperlukan strategi komunikasi yang jitu yang dapat ditempuh lewat jalur formal (hierarki) maupun secara informal.

Dari sisi informal, komunikasi dapat dapat ditempuh melalui Management by Walking Around (MBWA). Penerapan nyata MBWA adalah dengan mewujudkan penerimaan sosial (social acceptance) misalkan dengan cara tatap muka dengan pegawai lewat family gathering, kegiatan Internal Corporate Value (ICV), atau mendorong terbentuknya komunitas dalam institusi.

Membangun social acceptance dalam intistusi sangat penting, seperti diungkap McShane dan Von Glinow (2010) bahwa,"one of the best communication channel is by social acceptance refer to how well the communication medium is approved and supported by the organization, terms and individuals". 

Komunitas Memegang Peran Penting

Beberapa keunggulan membangun komunitas pada sebuah institusi, yaitu:

Pertama, membangun kecintaan, kepedulian dan rasa memiliki pada institusi. Harus diakui sangat sedikit dari kita yang ketika awal menggeluti pekerjaannya saat ini semata didorong oleh kecintaan pada pekerjaan atau minat dan bakat (passion). Kebanyakan justru berdasarkan pada hasil kompromi dengan banyak hal, orang tua, keadaan (ekonomi) atau gengsi. Termasuk juga saya (pada mulanya). 

Terlalu mengada-ada rasanya jika saya yang anak A1 (pada tahun 1993 jurusan di SMA terbagi 3 yaitu A1 / Fisika, A2 / Biologi dan A3 / IPS) mengatakan memilih kuliah jurusan akuntansi, lalu bekerja di DJP karena didorong oleh rasa suka pada pelajaran akuntansi dan pajak. Bagaimana mungkin? Di tahun itu, anak IPA tidak belajar akuntansi. Pajak tidak diajarkan di sekolah. Alih-alih mencintai bertemu saja tidak pernah. Berbeda dengan anak SMA jaman sekarang yang juga mempelajari akuntasi sebagai mata pelajaran peminatan. 

Padahal seperti kita ketahui bersama sebuah institusi akan menjadi kuat jika ditopang oleh anggota yang mencintai institusinya dengan sepenuh hati.

Pun begitu apa yang saya utarakan tentu tidak boleh dijadikan pembenar untuk tidak bertanggung jawab pada pekerjaan. Namun seharusnya justru dipakai sebagai pijakan segala upaya kita untuk dapat mencintai pekerjaan demi hasil yang maksimal.

Saya sungguh percaya tidak ada yang tidak bisa diupayakan. Kecintaan dan rasa memiliki bisa ditumbuhkan dengan memberi ruang yang cukup bagi pegawai untuk membentuk komunitas sesuai minat masing-masing. Secara otomatis kebersamaan mereka akan membangun keterikatan dengan insitusi dan pada akhirnya mendorong tumbuhnya rasa cinta dan memiliki.

Karenanya tidak berlebihan jika saya berpendapat intitusi yang secara sadar membangun dan mendorong tumbuhnya komunitas dalam dirinya bisa dibilang sebagai institusi yang modern. Sangat boleh juga jika kemudian kita memberi label para pemimpinnya sebagai pemimpin yang progresif dan berupaya keras untuk mengenal lebih jauh anggotanya (knowing your employee) guna menciptakan iklim kerja yang bergairah, kreatif dan dinamis. Jika pegawai sudah merasa dicintai rasanya mustahil akan menghianati, bukan? 

Kedua, meminimalisir salah tafsir (misinterpretation) dalam berkomunikasi. Adanya  kesamaan bahasa adalah kunci dalam komunikasi yang efektif. 

Suatu hari pada awal masa perkuliahan saya di tingkat 1, seorang dosen bercerita di dalam kelas dengan maksud sebagai intermezo dari mumetnya belajar akuntansi. Kurang lebih begini yang ia sampaikan,"keluarga saya sering mengeluhkan sulitnya berbicara dengan saya. Misalkan ketika meminta saya segera mandi. Meski diperintah berkali-kali saya tetap bergeming. Kakak saya lalu mengatakan, mungkin jika berbicara dengan saya baiknya lewat angka-angka. Debet kredit. Itu karena saya adalah anak akuntansi."

Bertahun kemudian saya baru memahami apa yang dosen saya itu maksudkan. Untuk komunikasi yang efektif gunakan bahasa yang sama dengan lawan bicara. Kebanyakan komunikasi menjadi gagal total karena masing-masing pihak berada pada frekwensi yang berbeda. Dalam sebuah komunitas (COI) yang didasari oleh perminatan yang sama rasanya persoalan tersebut menjadi sangat minim. Segala informasi dan transfer ilmu yang disampaikan menjadi lancar dan minim dari salah duga (misinterpretation).

Ketiga, mendapat masukan (feedback) yang berkualitas. Sebuah pekerjaan adalah rangkaian yang tidak pernah putus, seperti sebuah pita yang dililitkan pada sebuah roda. Dimulai dengan perencanaan, pelaksanaan, monitor dan diakhiri oleh tindaklanjut. Begitu seterusnya menggelinding hingga mencapai tujuan.

Lewat komunitas, institusi mendapat peluang untuk menggali informasi sebanyak-banyaknya dan sejujur-jujurnya dari pegawai. Tanpa mengesampingkan rasa saling menghormati (respect), sekat antara atasan dan bawahan menjadi setipis kulit bawang. Kedekatan semacam itu sudah barang tentu didasari oleh saling percaya dan sudah pasti baik bagi institusi.

Keempat, membangun image postif bagi institusi. DJP sebagai institusi yang diamanatkan mengumpulkan pajak dari masyarakat haruslah memiliki image yang baik di masyarakat. Utamanya adalah sebagai institusi yang luwes, asik dan  dapat dipercaya dengan tetap berpegang teguh pada integritas. Ibarat sekeping mata uang yang memiliki dua sisi yang sama berharganya, pada titik inilah komunitas mengambil peran penting yaitu dengan menunjukkan sisi humanis intitusi perpajakan. Karena perlu diingat bahwa pemungutan pajak yang  baik dihadapkan pada tantangan sulit yaitu ibarat mencabut bulu angsa sebanyak-banyaknya dengan teriakan angsa sekecil-kecilnya. "The art of taxation is the art of plucking the goose so as to get the largest possible amount of feathers with the least possible squealling" (Jean Baptiste Colbert).

Terakhir teruntuk para pemimpin yang bijaksana, penggiat komunitas, dan anggota komunitas saya ingin menutup tulisan ini dengan sebuah quote mahsyur dari Henry Ford,"kebersamaan adalah permulaan. Menjaga bersama adalah kemajuan. Bekerja bersama adalah keberhasilan."

---
Belalang Sipit
28/07/2019

Tuti Ismail

About Tuti Ismail -

tax officer, a mother